Sayonara Windows XP

Libur panjang akhir pekan ini saya awali dengan membersihkan kamar. Lantai kamar saya sapu kemudian saya pel. Sore harinya saya memutuskan untuk segera menghapus Windows XP dari komputer saya. Melanjutkan cerita saya beberapa hari yang lalu tentang kebimbangan saya beralih ke Ubuntu (baca ini), hari ini saya putuskan untuk segera migrasi total ke Ubuntu. Setelah meminjam harddisk external teman saya untuk menitipkan data-data. Kemudian saya hapus semua partisi yang ada dalam harddisk saya, termasuk Ubuntu yang sudah ada. Baru kemudian saya instal ulang Ubuntu 7.04 dalam harddisk 40GB saya yang kosong.

Dari pengalaman sekian kali menginstal Windows XP dan menginstal Ubuntu, waktu proses instalasi Windows XP lebih lama dibandingkan waktu yang dibutuhkan untuk menginstal Ubuntu. PC saya berprosesor Intel Pentium IV 2,66GHz dengan memori 512 MB (PC3200). Proses instalasi Windows XP di komputer saya memakan waktu lebih kurang 39 menit (dari waktu boot sampai Windows siap digunakan). Waktu yang saya butuhkan untuk menginstal Ubuntu adalah lebih kurang 26 menit [sori yang benar 20 menit, jika tahap Download Package diabaikan; tahap ini bisa diabaikan jika sudah memiliki DVD repository] (dari waktu boot sampai Ubuntu siap digunakan). Waktu ini saya hitung rata-rata dari beberapa kali menginstal masing-masing sistem operasi itu ke dalam komputer.

Dengan waktu yang lebih singkat tersebut pun, Ubuntu 7.04 (dalam 1 CD instalasi) sudah dilengkapi dengan beberapa aplikasi yang umum dibutuhkan pengguna komputer. Sekadar perbandingan dengan Windows XP, ketika saya selesai menginstal 1 CD instalasi Ubuntu 7.04 saya sudah mendapatkan beberapa program ini : (baca juga ini)

  1. Open Officeword processor, spreadsheet, database,presentation.
    Di Windows XP saya harus menginstal juga Microsoft Office untuk dapat menggunakan Word, Excel, Access, PowerPoint.
  2. Evince → PDF reader
    Di Windows XP saya harus menginstal Adobe Reader untuk dapat membaca file PDF.
  3. Evolution mail client
    Di Windows XP sudah tersedia juga Outlook Express.
  4. Gaim instant messaging
    Di Windows XP sudah ada Window Messenger tapi belum support semua protokol instant messaging (AOL, Yahoo, ICQ, Jabber, dll). Gaim mendukung banyak protokol tersebut.
  5. Firefoxinternet browser
    Di Windows XP sudah ada Internet Explorer
  6. Gimp image editor
    Di Windows XP memang sudah ada program Paint tapi fiturnya jauh sekali dari Gimp. Gimp kalau boleh disamakan menurut saya setara dengan Adobe Photoshop (harus instal sendiri loh kalau di Windows).
  7. Games
    Di Windows XP sudah disediakan pula 17 jenis permainan. Tapi percayalah permainan yang ada di Ubuntu jauh lebih banyak dan jauh lebih menarik daripada yang ada dalam paket instalasi Windows XP.
  8. Totem Media Playermusic & film player
    Mungkin di bidang musik dan film, Windows XP sedikit lebih unggul. Sekali instalasi, Windows sudah dilengkapi dengan Windows Media Player yang bisa dipakai untuk memutar DVD, VCD, dan juga dapat dipakai untuk membuka file MP3. Di Ubuntu saya harus menginstal XMMS dan Xine dulu untuk dapat mendengarkan MP3 dan memutar DVD serta beberapa macam file yang membutuhkan codec khusus. Semuanya ada dalam 4 DVD repository Ubuntu.

Finally, sayonara Windows XP😀 .

23 thoughts on “Sayonara Windows XP

  1. Mengenai cerita Sayonara Windows XP, bagaimana dengan distro linux lainnya, Mac, dan Vista? Apa sudah pernah coba? Dapat OS linux dimana sih?

  2. @ adistianto : Mac dan Vista bukan Linux. Mac adalah turunan Unix yang dikembangkan oleh Apple Computer, sementara Vista adalah produknya Windows milik Microsoft. Dapat OS Linux bisa download dari berbagai source di internet. Bisa pinjam juga😀 . Anda minat? kalau minat hubungi saya.

    Saya sendiri belum pernah coba Mac dan Vista.

    Edubuntu adalah varian dari Ubuntu, saya sendiri tidak tahu persis apa bedanya karena belum pernah coba Edubuntu. Mungkin yang paling bisa ditebak adalah bundel software-softwarenya saja yang berbeda. Inti OSnya kemungkinan besar sama.

  3. Jadi alasannya meninggalkan XP apa? Apakah karena sudah bosan melakukan format ulang dan menginstal XP?🙂 Just kidding Sir…Don’t be angry lah…🙂

  4. @ mertanus : alasan utama adalah ingin sebuah OS yang lebih stabil dan reliable…ngerti kan reliable? ha..ha..ha…just kidding just for laugh…
    Reliable termasuk tahan virus dan teman-temannya. Alasan lain mungkin ingin tantangan baru, sudah hafal mati saya cara menginstal Windows😀

  5. Walah, saya aja belum sempat nyoba Ubuntu. Kepikiran mo nyoba setelah lihat video demo Ubuntu dipasangi Berryl. Lebih bagus ketimbang Vista.
    Untungnya Mac saya udah dibekali ama Boot Camp. Tinggal cari CD installernya nih.

    Btw kalau mau coba Mac OS X Tiger di PC biasa, google dengan kata kunci Hackintosh. Sebenarnya kegiatan yang ilegal. Tapi kalau sudah nyoba jangan salahkan saya kalau dalam beberapa bulan Anda jadi sangat menginginkan sebuah Mac. Dijamin inilah OS yang paling nyaman. Kalau Leopard kayaknya sih sudah ada versi hackintoshnya.

  6. congratulation for you for completely turning into linux OS. sya basic & bidang nya teknik belum sebagus support nya untuk aplikasi umum/office/graphis/IT, so… I still wait and hope for someday i’ll be. kalo skrg masih proses searching aplikasi yg kira2 bisa diajakin buat ngebantu kerjaam gw…

  7. sy jg pke ubuntu. tp smpe skrg blm bs pke wirelessnya. laptop sy axioo seri NVE, wirelessnya Realtek. sdh pke ndiswrapper jg ga bs. udh cb dr ubuntu 7.04, smpe 8.04 ttp aj g bs. jadinya kl mo konek internet hrs pke kabel LAN. tp kan pasti repot. ada yg bs bantu?

  8. bisa ga ngirim ke e-mail aku cara instalasi wimdows yang lengkap,,,,,
    masalah na aku mau buat laporan prakerin nich……

  9. Iya mas, bener Linux emang lebih reliable mak nyus tenan, lah. Daripada windows yg harus repot2 nyari antivirus dan software petani lainnya (bajakan maksudnya).. ahahaha.
    Mas dah pernah nyoba FreeBSD? Nih juga dahsyat. Mac sekarang pake kernelnya FreeBSD (kayaknya dah lama deh).
    Tapi itu, buat newbie langsung shock kalo mo install BSD. Layar item dan tulisan doang ga’bisa next next kayak windows. GUI dan lain lain harus install sendiri, tapi itulah yang menantang!! Bravo Pinguin !!

  10. Kl gw seh g mo pusing2 lunax-linuxan, yng penting bisa ketik & cetak biar adm dagang gw lancar & untung terus. Gw ampe skarang pake Windows 3.1 Workgroup + Ms. Office 4.7 pake 486DX266 ga ada bedanya ko kerja ya gitu2 aza!. Untung printer HP Laserjet 2P gw masih idup jd ga usah beli printer baru yang ga ada drivernya buat OS gw.

    Biar kata orang gw gaptek, tapi duit gw banyak..hehe..ga ngaruh. Gw bisa beli/gaji orang pinter/sok pinter kaya elo2 . Kok mau2nya repot-repot disiksa ama pekerjaan install/uninstall lieur lah ngabisin waktu! Kapan cari duitnya…..

    Cher,

    Gaptekker

  11. nah kalo elo mang bos tajir yg kagak mo putzink repot install,udah ngrasa puas dgn spek komp+prog yg lo punya ya udah, kalo dsni sih (yg lo anggap kuli yg sok pinter) ngga puas dgn spek komp lo yg jadul, he..he..
    dan gw ngga ngrasa repot or lagi disiksa kalo nginstall, enjoy aja… ubuntu paling 30mnit,
    tapi kalo komp elo truz org yg nginstalnya elo juga kayaknya bakalan jadi 30jam atau 30hari, makanya lo anggep ngabisin waktu.. wakakak..
    nih gw dah slsai nginstall kmrin bntar, n skrg dah bsa diajak cari duit🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s